Jumat, 24 Januari 2014

Lari

Hidup itu kayak lari.
Lo tau orang lari kan? Tiap detik pasti mereka pindah entah selangkah ataupun dua langkah tapi mereka udah pasti pindah. Hidup juga gitu sedikit atau banyak, cepat atau lambat semuanya bakal ngalamin perpindahan atau perubahan.
Hidup itu kayak kita lari disebuah lintasan yang amat panjang. Yang kita sendiri gak tau dimana letak ujung dari lintasan ini. Yang kita tau kita cuma pengen sampe di garis finish. Garis finish yang gue maksud disini adalah sebuah tujuan hidup atau bisa dibilang kebahagiaan.Karena 99% manusia di bumi ini hidup untuk mencari kebahagiaan. Entah duniawi maupun akhirat.
Tapi buat sampe garis finish gak semudah yang kita bayangkan. Banyak keringat dicucurkan demi mencapai garis finish,lelah? sudah pasti. hampir menyerah? mungkin. Hidup juga begitu, gaada yang instant didunia ini selain mie. Kita butuh pengorbanan untuk dapetin apa yang kita mau, buat sampe di garis finish kita,buat sampe di tujuan kita.
Hidup itu kayak lari marathon dengan ribuan atau bahkan jutaan peserta. Selama pelarian yang kita jalanin pasti silih berganti teman lari kita. Banyak yang datang hanya untuk sekedar menyapa lalu pergi lagi,namun sedikit diantara mereka yang mau memahami kondisi kita,yang mau menjadi teman beristirahat disaat kita merasa sudah tak mampu lagi berlari. Hanya sedikit pula yang mampu membangkitkan semangat kita untuk meneruskan perjalanan.
Karena gak selamanya tubuh manusia mampu untuk berlari,ada kalanya dimana mereka merasa lelah. Begitu juga dalam menjalani hidup. Gak selamanya manusia merasa kuat dan mampu untuk menghadapi dan menyelesaikan masalah dengan mudah. Tak sedikit dari mereka pernah merasa lelah menghadapi berbagai masalah kehidupan.
Disaat ini lah teman lari yang tadi saya katakan sangat dibutuhkan keberadaannya.
Mereka dibutuhkan untuk membangkitkan semangat kita agar mampu mencapai garis finish.Karena seorang pelari tak kan mencapai garis finish tanpa adanya semangat.

manusia..

Hidup emang gak selalu mulus, dan gak selalu lurus. Kalo kata salah satu snack sih "life is never flat" haha you know laaah. Oke dalam suatu hubungan antar manusia,apapun itu namanya entah temen,sahabat,pacar,keluarga atau apapun itu gue yakin jg gak selamanya mulus.
Pada dasarnya manusia itu makhluk yang dinamis. so? yap,manusia bisa berubah kapanpun sesuai keadaan dan mood mereka. Pernah gak sih lo berpikiran "capek juga kali ya harus ngertiin berbagai macam manusia dengan segala karakter dan mood mereka"
Dan parahnya gak semua manusia di dunia ini bisa mengendalikan suasana hati mereka, gak semua manusia bisa berpikir pake logika disaat saat tertentu misalnya ketika mood mereka lagi jelek jeleknya. Gue paham.Paham banget.
Atas dasar itu lah gue masih disini,gue masih begini. Disaat orang lain udah mulai bergerak mengikuti mood,gue seakan cuma diem dan ngeliatin pergerakan mereka. Seenggaknya gue berusaha berpikir pake logika disaat mood terjelek gue dateng. Yap gue cuma gamau kebawa emosi sesaat.
Mungkin kalo lo tau apa yang gue alamin saat ini lo bakal bilang " Knp sih lo gak ikutan kayak dia? kenapa? dia kan udah ninggalin lo,udah ngehina lo,udah mencaci maki lo!"
Oke gue mungkin bisa ngelakuin itu,gue juga bisa berbuat kayak gitu. Gak susah kok buat gue buat ngeluarin kata kata kasar kayak gitu. Tapi pada dasarnya gue tipe orang yang gak suka keributan,gue begini karena emang gue masih ngehargain hubungan yang udah ada selama ini. oh oke mungkin cuma gue yang masih ngehargain ini.
Ya intinya gue masih ngehargain itu. Gue masih pake logika gue buat gak ngelakuin hal itu sama dia.Gue masih punya rasa malu buat ngelakuin hal itu ke dia,mengingat dulu kita pernah bareng bareng. Malu! Terkesan kayak anak kecil yang baru tau kata kasar!

Oke 1 hal lagi.
Terkadang gue juga sempet kesel juga karena banyak juga loh manusia yang gak tau diri.Terkadang mereka lupa akan masa lalunya,mereka lupa bagaimana mereka dulu. Oke gue tau hidup emang harus liat kedepan,jangan mikirin yang lalu. Tapi seenggaknya lo sadar lah lo bisa ada disini juga karena adanya masa lalu. Setidaknya lo inget siapa yang ada buat lo disaat lo susah,disaat gaada yang mau nemenin lo,disaat orang lain gaada yang percaya sama lo. Tapi dari sekian manusia yang gue kenal,gak banyak dari mereka yang kayak gitu. Kebanyakan dari mereka justru melupakan orang2 itu,mereka justru mengagungkan orang orang baru,orang orang yang datang dengan seribu pujian ketika mereka berhasil.
Ya emang sih gue tau manusia emang seneng dipuji. Tapi mereka gak pernah inget sama orang yang pernah ngebela mereka disaat susah. Mereka gak pernah sadar kalo orang yang sekarang mereka dewa-kan gak pernah ada disaat mereka susah. Orang yang sekarang dianggap ter-baik nyatanya tak pernah ada ketika mereka susah. Orang itu datang dengan mulut manis nan berbisa yang hanya memperparah keadaan dan merusak.


Terkadang gue cuma bisa senyum liat kelakuan manusia itu seiring pergerakan yang tadi gue bilang.Mereka berubah menjadi sosok yang benar benar beda dengan karakter mereka hanya demi sebuah ego. Terkesan dipaksa. Mereka terpaksa menjadi orang lain demi sebuah keangkuhan. Tapi inilah adanya,inilah kenyataannya. Dan buat kalian,kalian harus ikhlas nerima sifat sifat manusia yang begitu.Intinya kedewasaan bener bener dibutuhin buat ini.

Gue nulis gini bukan karena gue ngerasa sempurna atau apa,gue jg ngerasa gue punya banyak salah. Sekali lagi tulisan ini gue buat bukan bermaksud untuk "pembenaran". Terima kasih.